September 29, 2022

Tanggal tidak bertambah.

Titmouse telah menciptakan banyak animasi keren. Itu juga mengajukan kasus cybersquatting yang buruk — gambar dari titmouse.net.

Panelis Organisasi Kekayaan Intelektual Dunia telah menemukan Titmouse, Inc. telah mencoba pembajakan nama domain terbalik.

Studio animasi, yang menggunakan domain titmouse.net, mengajukan klaim cybersquatting terhadap titmouse.com.

Berdasarkan keputusan tersebut, tampaknya Titmouse frustrasi karena ketidakmampuannya untuk memperoleh .com yang cocok dan mengajukan UDRP setelah bertahun-tahun mencoba mengamankan domain tersebut.

Masalah bagi Titmouse adalah bahwa pendaftar domain memperoleh domain pada tahun 1998, dua tahun sebelum Pemohon terbentuk secara hukum. (Penggugat memiliki merek dagang dengan tanggal penggunaan pertama yang diklaim tahun 1992 tetapi tidak menjelaskan bagaimana klaim penggunaan pertama sebelum perusahaan ada.)

Titmouse mengatakan telah menggunakan layanan arloji melalui GoDaddy sejak 2003 untuk mencoba “mengklaim kembali” domain tersebut. Itu juga mencoba untuk membeli domain pada tahun 2008, tetapi para pihak tidak mencapai kesepakatan.

Pemilik domain mengatakan bahwa dia tidak mendengar apapun dari Penggugat sejak negosiasi tahun 2008 yang gagal.

Panelis W. Scott Blackmer menemukan pembajakan nama domain terbalik, menulis:

…Pengaduan sama sekali mengabaikan kesulitan mencolok bahwa Pelapor harus menunjukkan itikad buruk dalam pendaftaran Nama Domain, yang dalam hal ini mendahului keberadaan Pemohon itu sendiri serta merek terdaftarnya. Masalah ini dengan jelas dibahas dalam Ikhtisar WIPO 3.0, bagian 3.8: “di mana seorang responden mendaftarkan nama domain sebelum hak merek dagang pelapor bertambah, panel biasanya tidak akan menemukan itikad buruk di pihak responden”.

Ada kasus-kasus tertentu di mana pelapor dapat menunjukkan bahwa responden mengantisipasi pendaftaran merek dagang; beberapa di antaranya dapat timbul dalam keadaan di mana merek tersebut telah memperoleh kekhasan dalam common law sementara dimiliki oleh pendahulunya yang berkepentingan. Namun, Penggugat tidak memberikan bukti tentang hal ini. Sebaliknya, Penggugat membuat pernyataan kesimpulan “atas informasi dan keyakinan” bahwa Termohon mendaftarkan Nama Domain dengan itikad buruk, untuk menuntut harga pembelian yang terlalu tinggi dari pemegang merek dagang (berikutnya), mencegahnya memperoleh nama domain yang sesuai, atau menyesatkan Internet pengguna untuk keuntungan komersial. Pengaduan UDRP bukanlah pemberitahuan yang memohon “atas informasi dan keyakinan” yang berfungsi sebagai pendahuluan untuk penemuan dan persidangan. Para pihak memiliki satu kesempatan untuk mengajukan bukti dan argumen, dan dalam hal ini Penggugat secara tunggal gagal melakukannya.

Titmouse diwakili oleh Mandour & Associates. Pemilik domain mewakili dirinya sendiri.

See also  Unstoppable Domains meminta pengadilan untuk tidak membiarkan .pemilik dompet campur tangan

[Note: WIPO released this decision last week, but I overlooked it until I received the Internet Commerce Association’s weekly UDRP roundup this week. If you’re interested in cybersquatting cases, subscribe to this newsletter.]