February 7, 2023

Pemilik domain disewa oleh Penggugat untuk membantunya memperoleh domain.

Gambar sistem POS Toast. Gambar milik Toast, Inc.

Toast, Inc., perusahaan di balik sistem pemesanan restoran di mana-mana, telah memenangkan nama domain toast.io (pdf) melalui perselisihan cybersquatting.

Perusahaan mengajukan perselisihan dengan Organisasi Kekayaan Intelektual Dunia di bawah Kebijakan Penyelesaian Sengketa Nama Domain .IO.

Kebijakan ini berbeda dari UDRP dalam hal utama: kebijakan ini memerlukan pendaftaran atau gunakan dengan itikad buruk, bukan pendaftaran dan gunakan dengan itikad buruk. Ini berarti bahwa suatu kasus dapat dimenangkan jika domain didaftarkan sebelum merek dagang diperoleh tetapi kemudian digunakan dengan itikad buruk.

Dalam kasus instan, domain meneruskan ke Clover saingan Toast, menunjukkan itikad buruk dari pemilik domain.

Tapi kasusnya sedikit lebih menarik dari itu. Ia menyebut Jeff Bennett dari Bennett Global Group sebagai Termohon. Bennett adalah salah satu pendiri Name Media, perusahaan yang memiliki Afternic dan BuyDomains sebelum menjual yang pertama ke GoDaddy dan yang terakhir ke tempat yang sekarang bernama Newfold Digital.

Menurut keputusan WIPO, Toast mempekerjakan Termohon untuk membantunya memperoleh toast.io. Pada akhir 2018, broker Bennett Global mengirim catatan kepada Pelapor yang melaporkan “panggilan baik” dengan “pemilik Toast.io”:

Kami telah bertunangan dengan pemilik Toast.io selama akhir pekan dan lagi kemarin. Dia tidak punya niat untuk menjual, meskipun memiliki beberapa pertanyaan. Dia telah mempertimbangkan kembali dan kembali tadi malam menunjukkan bahwa dia akan menjual seharga $125.000 (USD).

Toast, Inc. akhirnya tidak mencapai kesepakatan untuk membeli domain tersebut.

Jadi bagaimana broker Toast akhirnya memiliki domain? Penggugat tidak dapat menentukan kapan Bennett memperoleh nama domain tersebut, tetapi ia mencatat dua kemungkinan: Bennett memiliki domain tersebut ketika ia bertindak atas nama Toast untuk memperolehnya dari pihak ketiga, atau ia memperolehnya setelah itu. (Bennett tidak menanggapi perselisihan tersebut.)

See also  Tucows Domains terus menginjak air, komentar perusahaan tentang domain blockchain

Either way, mengarahkannya ke situs pesaing bertentangan dengan kebijakan sengketa .IO. Panelis Scott Blackmer menulis:

Termohon membuat kontrak dengan Penggugat untuk membantu Penggugat memperoleh nama domain pada Mei 2018 dan secara khusus bertindak sebagai perwakilan Penggugat dalam menegosiasikan pembelian Nama Domain di akhir tahun itu. Jika Termohon sudah memiliki Nama Domain atau memperoleh Nama Domain untuk dirinya sendiri selama perikatan ini, tanpa memberi tahu Penggugat dan saat bertindak sebagai perantara Penggugat dan berpura-pura sedang bernegosiasi dengan pihak ketiga, maka praktik penipuan ini harus dianggap beritikad buruk di bawah Kebijakan. Di sisi lain, jika Termohon tidak memiliki Nama Domain pada tahun 2018, tidak dapat disangkal bahwa Termohon mengetahui Pemohon dan mereknya pada saat itu (Termohon mempublikasikan nama Penggugat dan logo merek dagang di halaman “Klien” situs web Termohon ), serta kepentingan Pelapor dalam Nama Domain. Termohon selanjutnya mengarahkan Nama Domain ke situs web pesaing. Ini akan konsisten dengan Termohon yang memperoleh Nama Domain setelah 2018 dengan tujuan menjualnya kepada Pelapor atau pesaing dengan jumlah yang melebihi biaya yang dikeluarkan sendiri (Kebijakan paragraf 4(b)(i)). Dalam kedua kasus tersebut, tidak dapat disangkal bahwa Termohon setidaknya sejak Desember 2021 telah mengalihkan Nama Domain ke situs web pesaing. Apakah Termohon dibayar atau tidak untuk hal ini tidaklah penting. Perilaku ini sesuai dengan contoh itikad buruk dalam Kebijakan, paragraf 4(b)(iv), karena pengguna Internet salah arah ke situs web lain untuk keuntungan komersial, menggunakan Nama Domain yang identik dengan merek dagang Pemohon.

Blackmer memerintahkan agar domain tersebut ditransfer.